Home » Propolis Nano Brazillian » Brazillian Propolis

Brazillian Propolis

Brazillian Propolis
Dilihat : 1358
Kode Produk : 13
Berat : 1 Kg
Stok : 20
Rp 700.000
Rp 230.000
Order Sekarang Juga !!!
Contact Person : WIRYONO
Hotline :
Sms Center : 082121114189
PIN BBM : 767771CB

Detail Produk Brazillian Propolis

Brazilian Propolis,  propolis brazil,  green propolis,  murah bandung,  brazilian propolis,  nano propolis,  propolis murah,  propolis nano

brazillian propolis

Propolis Brazilian, ini dihasilkan dari air liur lebah dicampur dengan getah-getah pepohonan dan pucuk daun-daun muda dari hutan tropis dataran tinggi yang terhindar dari polusi. Fungsi utama propolis bagi sarang lebah adalah sebagai pelindung sarang lebah dari gangguan kontaminasi virus, bakteri dan jamur.

Kualitas propolis tergantung dari sumber tanaman dan proses pembuatan. tanaman sumber propolis di negara subtropis seperti bulgaria, korea, dan rusia adalah poplar populus sp. Brasil mempunyai bacharis dracunculifolia dan dalbergia sp, masing-masing sebagai sumber propolis hijau dan merah yang mempunyai bioflavonoid tinggi. brasil tersohor sebagai negara utama produsen propolis di dunia. Propolis terbaik mempunyai kadar bioflavonoid yang tinggi.

fungsi propolis bagi tubuh manusia adalah :

Sebagai suplementasi, karena propolis kaya akan zat-zat yang dibutuhkan untuk membangun tubuh dan mengaktifkan kelenjar thymus, propolis mengandung semua vitamin dan semua mineral yang dibutuhkan oleh tubuh manusia

Pengobatan alami, Propolis juga banyak mengandung zat aktif yang berfungsi sebagai obat untuk berbagai macam penyakit.

Memilih Propolis Terbaik

Sebagaimana kita ketahui propolis adalah produk dari lebah yang sangat membantu mencegah penyakit bahkan membantu mengatasi berbagai keluhan penyakit. Tetapi jika di pasaran terdapat berbagai merk propolis dengan komposisi yang beraneka ragam bagaimana memilih propolis yang terbaik bagi kesehatan kita.

Tulisan berikut ini berusaha menjawab pertanyaan diatas dengan harapan dapat membantu konsumen memilih propolis yang terbaik bagi kesehatannya. Tulisan ini disusun berdasarkan level pertanyaan  yang harus diajukan konsumen  terdapat berbagai merk propolis yang ditawarkan.

I. LEVEL PERTANYAAN PERTAMA: BAGAIMANA KEAMANAN DAN  KEHALALAN PRODUK PROPOLIS

Pertanyaan mengenai keamanan dan kehalalan produk ini mejadi proses seleksi produk yang paling mendasar. Level pertanyaan keamanan dan kehalalan produk ini lebih didasarkan pada apakah

produsen propolis memiliki data-data penelitian terakreditasi bahwa propolis yang dipasarkannya adalah aman dan halal. Data –data tersebut adalah :

1. Penelitian tidak mengandung senyawa pestisida dan  antibiotik

Propolis yang dipasarkan saat ini sebagian besar diambil dari jenis lebah budidaya (Apis Mellifera). Propolis yang diambil dari lebah jenis ini perpeluang besar tercemar pestisida dan antibiotic. terlebih jika berasal dari Benua  Amerika (amerika utara dan amerika selatan), Eropa, dan Asia termasuk Indonesia. Pestisida yang sering  dipakai oleh peternak lebah untuk membasmi hama1) diantaranya; Apistan®, fluvalinate, amitraz dan flumetrhin, Adapun antibiotic yang sering dipakai untuk mengatasi penyakit2) pada koloni lebah adalah; Terramycin®, Tetracycline, Streptomycin, dan chloramphenicol. Penggunaan pestisida dan antibiotic ini akan mengakibatkan residu bahan berbahaya pada produk-produk lebah termasuk dalam propolis. Oleh karena itu merupakan hak dari konsumen untuk menanyakan apakah produk propolis yang dibelinya telah bebas dari residu senyawa pestisida dan antibiotic tersebut. Dan kewajiban bagi produsen untuk memastikan bahwa propolis yang dipasarkannya telah terbebas dari residu pestisida maupun antibiotic. Berdasarkan pengalaman penulis sewaktu mendaftarakan salah satu produk propolis pihak badan POM hanya meminta menganalisa kandungan satu jenis antibiotic saja.

2. Penelitian tidak mengandung senyawa pencemar

Propolis yang dipasarkan saat ini telah mengalami beberapa tahapan dalam proses produksi  mulai dari pemanenan, pemilihan, pengextrakan, pengemasan hingga proses pengiriman  kepada distributor.  Untuk memastikan bahwa seluruh proses tersebut berjalan dengan aman dan tidak meninggalkan bahan pencemar seperti; logam berat (Hg, Pb, Cu dll), bakteri , kaca atau unsur lain yang membahayakan maka konsumen bisa menanyakan kepada produsen mengenai  propolis yang dibelinya apakah sudah terbebas dari bahan-bahan berbahaya tersebut.  Saat ini Badan POM telah cukup baik memeriksa propolis yang didaftarkan untuk dipasarkan dari unsur-unsur berbahaya ini, bahkan telah ditambah dengan keharusan bebas dari  unsur  Psikotropika narkotika dan bahan kimia obat.

3.Penelitian tidak mengandung unsur haram

Secara umum propolis dan proses pengolahan propolis tidak bersinggungan dengan unsur-unsur yang diharamkan kecuali ditambahkan oleh produsen saat proses produksi. Tetapi untuk menjamin produk yang akan dibeli adalah halal maka konsumen bisa menanyakan apakah produsen memiliki sertifikat halal atau memiliki hasil uji laboratorium tidak mengandung unsur haram

II. LEVEL  PERTANYAAN KEDUA :  BERAPA TOTAL FLAVONOIDS  DALAM PRODUK PROPOLIS

Setelah konsumen memastikan bahwa propolis yang ditawarkan oleh produsen adalah aman proses seleksi tahapan kedua untuk menentukan propolis terbaik adalah menanyakan kepada produsen mengenai kadar Flavonoids dari propolis yang dipasarkannya.

Flavanoid  adalah senyawa pigmen warna pada bagian-bagian tumbuhan yang memiliki peran sangat penting untuk system kekebalan tubuh dan pengobatan. Pada propolis senyawa ini dikumpulkan oleh lebah dari bagian-bagian tanaman seperti;  bunga, batang, daun, akar, buah dan lain-lain.

Banyaknya kandungan flavonoid di dalam propolis secara sederhana akan menggambarkan kualitas dari propolis yang ditawarkan produsen kepada konsumen. Dengan demikian akan menjadi keliru ketika membandingkan tinggi rendahnya kualitas propolis yang ada di pasar hanya pada kandungan extract propolisnya saja.

Penentuan kualitas propolis berdasarkan kandungan propolis atau extract propolis tidak memiliki standar yang disepakati secara internasional. Sebagai contoh dipasaran terdapat propolis cair merk X yang mencantumkan konsentrasi  100% extract propolis. Penyebutan 100% extract ini bukan berarti di dalam kemasan propolis merk X tersebut isinya 100% extract propolis, karena 100% extract propolis pasti berbentuk padatan lengket.  Adapun maksud dari penyebutan 100% extract propolis adalah produsen menyampaikan informasi  bahwa propolis yang dijualnya tersebut hasil dari melarutkan 1 bagian extract propolis ke dalam satu bagian pelarut. Nah dengan metode yang sama terdapat juga produsen yang menyebutkan bahwa propolis yang dijualnya mengandung 50% extract propolis. Angka 50% extract propolis ini menjelaskan bahwa produsen tersebut telah mencampur satu bagian extract propolis ke dalam dua bagian pelarut.

Di pasar juga ditemukan produsen yang menjual propolis dengan kandungan 20% extract propolis atau 15% extract propolis. Yang dimaksud dengan 20% extract ini adalah 20 gram extract propolis dilarutkan ke dalam 100 ml pelarut.  Artinya dalam setiap ml larutan propolis dengan kandungan 20% extract propolis terdapat 200mg extract propolis.

Dengan adanya perbedaan standar penentuan kandungan propolis ini, menyebabkan  propolis yang satu tidak bisa dibandingkan dengan propolis yang lainnya. Disisi lain khasiat propolis ini lebih ditentukan oleh kandungan Flavanoid  di dalam setiap propolis yang dipasarkan.

Adapun kandungan Flavanoid ini biasanya tidak disebutkan oleh produsen secara tertulis di kemasan maupun brosur yang dikeluarkan oleh produsen. Oleh karena itu bagi konsumen yang akan memilih propolis terbaik untuk dikonsumsinya bisa menanyakan langsung ke pedagang propolis atau ke produsen.

 

III. LEVEL  PERTANYAAN KETIGA: BERAPA KAPASITAS ANTIOKSIDAN PRODUK PROPOLIS

Setelah kita mengetahui kandungan Flavanoid dari propolis yang ditawarkan maka tahap penilaian berikutnya adalah pertanyaan mengenai berapa besar kapasitas anti oksidan dari setiap propolis. Besar kecilnya kapasitas anti oksidan ini menentukan kemampuan propolis dalam proses pengobatan dan penjagaan kesehatan, selain menjadi rujukan untuk penentuan dosis propolis. Semakin besar kapasitas anti oksidant dari propolis ini maka semakin baik dan semakin ekonomis dalam penggunaannya.

Salah satu metode pengujian  aktivitas antioksidan adalah metode DPPH dengan menggunakan 1,1-difenil-2-pikrilhidra-zil (DPPH) sebagai radikal bebas. Prinsipnya adalah reaksi penangkapan hidrogen oleh DPPH dari senyawa antioksidan dan dinyatakan dalam satuan µg/g AEAC (Ascorbic acid Equivalent Antioxidant  Capacity)

Nilai dari hasil pengujian kapasitas anti oksidan dari propolis ini bisa menggambarkan keragaman jenis flavanoid yang terdapat dalam propolis yang dipasarkan.

IV. LEVEL PERTANYAAN KEEMPAT: SEBERAPA STABILKAH NILAI KAPASITAS ANTIOKSIDAN YANG ADA

Pertanyaan berikutnya untuk mengetahui kualitas propolis adalah seberapa lama nilai dari kapasitas antioksidan propolis bisa bertahan. Hal tersebut penting untuk kita ketahui karena propolis dengan penggunaannya satuan tetesan bukanlah produk yang harus dihabiskan satu kemasan dalam sekali pemakaian. Tetapi biasanya satu kemasan digunakan dalam suatu jangka waktu tertentu.

Dalam kasus ini biasanya produsen hanya akan menyebutkan massa kadaluarsanya saja. Tetapi konsumen bisa mengetahui dengan menanyakan  pelarut yang digunakan, metode extraksinya seperti apa, dan disimpan dalam kemasan seperti apa.

Metode extraksi tanpa proses pemanasan, penggunaan kemasan yang tidak tembus cahaya adalah salah satu jaminan bagi stabilnya nilai kapasitas anti oksidan dari propolis yang kita konsumsi.

Demikian pemaparan terkait dengan proses pemilihan propolis yang terbaik bagi para pengguna propolis ditengah banyaknya merk, dan jenis propolis yang ada di pasaran semoga bermanfaat.

Catatan Kaki

1)    hama yang menyerang koloni lebah diantaranya; Tungau Varoa, Tungau tropilaelaps clareae, dan ngengat lilin (wax moth)

2)  Penyakit yang menyerang koloni  lebah adalah; Bakteri (antara lain American foulbrood  / AFB dan  European foulbrood / EFB ),  Jamur (antara lain Chalkbrood dan Stone brood), virus (antara lain Sacbrood)

Cara Pemakaian dan Penggunaannya

Untuk Perawatan dan Pengobatan organ tubuh bagian dalam dengan cara diminum, ambil 1/4 (satu per empat) gelas 250cc air putih hangat-hangat kuku atau suhu sekitar 40-45 derajat celcius.

Bagi orang sehat : 3-5 tetes, sehari 3 kali Diminum pagi sebelum sarapan, siang, dan menjelang tidur

Bagi orang Sakit : 8-12 tetes, sehari 4 – 5 kali Diminum pagi, siang, sore dan menjelang tidur

Perhatian !!! jangan mengaduk propolis dengan sendok dari besi atau logam sejenis karena dapat mengurangi khasiat dari propolis

Jangan dicampur dengan air es atau air dingin karena propolis tidak mudah larut dalam air dingin

Jangan dicampur dengan air panas /mendidih karena akan merusak zat-zat yang terkandung dalam propolis.

Jangan diminum bersamaan dengan obat-obatan dari kimia (non alami).

Untuk penyembuhan bagian luar :

Oleskan pada bagian yang luka, lebam, atau pada bagian yang sakit pada bagian tubuh

Keunggulan Propolis Brazilian :

1. Merupakan Propolis yang menggunakan Technology Nano (1 per satu miliar) yang berhasilmembuat  racikan Propolis dengan Kualitas Terbaik

2. Hasil racikannya membuat Propolis  Brazilian lebih bening, molekulnya lebih kecil (ukuran molekiulnya = 1 dibagi 1 miliar) sehingga mudah diserap oleh sel tubuh

3. Mencegahan, Pengobati dan Rehabilitasi pasca sakit.

4. Mempunyai bioenergy yang sangat luar biasa

5. Memiliki kandungan bioflavonoid 5,9 %

Incoming search terms:

Comments

comments

Shopping cart:
Jumlah = pcs

Lihat Keranjang
Jumlah Nama Barang Berat (kg) Total
0 0,00 Kg Rp 0,00
keranjang anda kosong
Customer Service
ym1
BUKTI PENGIRIMAN

Bukti pengiriman bulan desember 2013 Bpk.Firdaus - Brebes :1 bos Melia Mss no resi jne 2238053420003, Bpk.Maksum-Lamongan: 16 pcs Soman 3 Platinum no resi jne 2238053410004, ibu Yuliani- Klinik Pemda Nangroe Aceh : 5 box Neo propolis Exist + 2 box Klorofil no resi jne 2238053250006, Bpk.Otomasi- Nias Sumatra Utara : 5 btl Jelly Gamat Gold G no resi jne 2238053240007, Bpk. Fahmi Maulana - Surabaya : Propolis Melia Mss no resi jne 2287912430004, Bpk Faturahman - Pontianak : 5 btl Jelly Gamat Gold G no resi Pos 12952823220, Bpk.Didin Nur - Sidoarjo : 2 pcs Soman 3 Platinum no resi Kalog 120362, Bpk.Setiawan _ Bandung : 5 box Propolis Melia Mss + Melia Biyang  2 paket no resi 2238049120009, Anik W - Surabaya - Surabaya : 1 duz Xamthone Plus no resi Pos 13004930971, Bpk Nahroji - pamulang : 2 box Neo Propolis Exist + 2 pcs Soman 3 Platinum no resi jne 2238050340007

Bukti pengiriman terakhir januari 2014 Pupung- palembang jne CBNAA01051793814, bpk Dudy p - Bekasi jne CBNAA01051805214, Tika F - Pangkal pinang jne 2307597670004, Helen - Padang Selatan jne 2204681260007, Reny - Surabaya jne 2204681240009, feby Jak-bar jne 2204681300000, Sukiman- gunung kidul jne 2204680630009, Sulistiani I - Bandar Lampung jne 2204680620000, Maksum - Lamongan jne 2316283790001, sudiyono - Bojonegoro jne 2316283120006, Pupung - Palembang jne 2307597690002, ibu Ida - Jaksel jne 2307595580008, Maryono - Bekasi jne 2307595570009, Luluk R - Kudus jne 2204679160005, Arif Rahman - Gresik jne 2204679720001, Deby rina - Asahan Sumut jne 2204681870008, A Maryono - Bekasi 2406023550009, Farah - Sumenep Madura jne 2404031430009, Fitriyah - Surabaya jne 2404031420000,

Produk Terbaru
Produk Terlaris



Pengiriman